Plasma Tak Terealisasi Akan Pengaruhi Ekonomi

oleh -79 Dilihat

AspirasiRakyat.Id Kuala Pembuang– Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Seruyan, Zuli Eko Prasetyo menyebut, bahwa tidak direalisasikan kewajiban plasma 20 persen oleh Perusahaan Besar Swasta (PBS) perkebunan kelapa sawit akan berdampak bagi perekonomian negara.

“Bahkan pada saat rapat beberapa waktu lalu, saya berikan gambaran bahwa tidak diberikannya plasma untuk masyarakat itu akan menyebabkan kerugian perekonomian dan keuangan negara,” ujarnya, Jum’at (10/11/2023).

banner 336x280

Lanjutnya, bahwa Negara yang dirinya maksudkan yakni negara yang meliputi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) baik dari tingkat provinsi hingga Kabupaten sampai dengan tingkat desa.

“Kalau misalnya itu diberikan, maka masyarakat akan mendapatkan dampaknya,” jelasnya.

Dengan demikian, maka perputaran ekonomi desa di wilayah setempat ataupun kabupaten yang pada akhirnya akan menjadi lingkup besar dalam skala NKRI sehingga bisa berjalan.

“Tapi karena tidak diberikan, maka akan merugikan perekonomian negara,”

Lebih lanjut ia menjelaskan, hal seperti ini tentunya akan sangat disayangkan. Maka dari itulah, sangat diperlukan kesadaran dari PBS khususnya yang beroperasi di Bumi Gawi Hatantiring.

“Sedangkan plasma ini sudah ada regulasi nya, kalau regulasi ini tidak dijalankan, maka sangat disayangkan sekali. Karena dampaknya akan sangat besar bagi perekonomian masyarakat,”

banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.